Tuesday, November 02, 2010

Proyek Cakram Belakang Byson Putih Papa Molly

Sejak pandangan pertama, motor Yamaha Byson langsung menancapkan racunnya ke Papa Molly. Makanya begitu ada nongol Byson Putih di Mandala Motor Pondok Gede, Papa Molly nggak pake nunggu lama untuk memboyong satu buat jadi pengganti Beat Putih yang jujur aja keliatan kaya motor2an listrik Abang Raia kalo dinaikin Papa Molly.

Sebulan dah berlalu, si Byson Putih menjadi tunggangan baru mengantar Mama Santi ke stasiun KA, Kaka Rakhel sekolah dan Papa Molly kerja. papa Molly benar2 merasakan perbedaan yang signifikan. Katanya, sejak pake si Byson Putih kakinya ga pegel karena suka mentok, belom lagi tangan pegel karena setang kependekan.

Tapi, dari semua perbedaan yang ada, Papa Molly merasakan satu hal yang kurang. Karena badannya bongsor, si Byson memerlukan sarana rem yang mumpuni. Jujur aja dengan rem depan cakram besar dan belakang tromol, Papa Molly masih suka ngeri kalo mau ngebut diatas 40 Km/ Jam?????? hehehehehe

Makanya, diambilah keputusan untuk memasang rem belakang disc brake alias cakram. Begini nih ceritanya: (Plus gambar ya, biar jelas)

Pertama-tama dan paling memusingkan, Papa Molly melakukan survey, mulai dari internet, tanya teman sampai mengejar motor yang modif cakram belakang untuk dicegat dan ditanyakan modif dimana. Dari survey itu diketahui kalo untuk modif cakram belakang sudah tersedia paketnya yang Plug n Play untuk semua motor. Nah, kalo banyak gimana dong memutuskan pake yang mana. Ini triknya, daripada pusing beli paket mana, mending langsung ke bengkel modif yang menyediakan paket dan jasa pemasangan.

Kenapa begitu? seperti tukang burung biasa bilang, kalo burung nya ga beli sama saya ngapain dibawa kesaya kalo burung situ sakit. Alias buat jaminan kalo ada kerusakan bakalan gampang diurusnya, disamping kalo bengkel modif biasanya sudah biasa pasang cakram belakang.

Pilihan bengkel modif cakram belakang juga banyak lho. Ada Kumis di Srengseng Sawah, ada LA motor di kalimalang  dan lain-lainnya. Tapi pilihan Papa Molly jatuh pada Tole Motor di Jl Serdang Raya 23, Kemayoran, Jakarta Utara. Kenapa, karena bengkel ini sudah terbukti dan banyak referensi yang mengarahkan Papa Molly untuk pasang disitu. Walau waktu pertama kali liat bengkelnya, ampun deh, ga banget gitu. Namun rasa itu ilang liat banyaknya motor nangkring yang dipegang tuh bengkel. Ditambah setelah ketemu langsung sama Tole pemilik bengkel dan krunya, Mas Iwan dan Ujang, rasa yakin muncul seperti mules saat dipagi hari.

Bengkel Tole Motor, sederhana namun dipenuhi oleh motor modif tingkat tinggi
Langsung saja Papa Molly mencari orang yang namanya dijadikan nama bengkel, Pakde Tole. Berperawakan kurus kuncring, Tole sangat humoris dan tidak segan memberikan diskon jika kita menawar. Dari sekian banyak paket, Tole menganjurkan memakai paket KW 1 Thailang lengkap. Jaminan garansi tukar baru jika bermasalah, Heem mantabs. Nih foto-fotonya ngapain aja kru Tole Motor (Mas Iwan dan Ujang , yang ga mau fotonya dipajang. Takut ilang gantengnya alasan mereka)

Paket lengkap KW 1 Thailand sudah berikut pegangan dan boster buat cakramnya

Saatnya bongkar-bongkar. Ingat copotan tromolnya disimpan kali aja mau turun kelas lagi

Nah enaknya nih bengkel, ga main ganti beli baru. Tapi memanfaatkan yang ada. Misal injakan rem diubah dari untuk tromol ke buat master rem. Ya dipotong terus disambung las

Mas Iwan dengan presisi membubut lobang buat dudukan disc. Enaknya lagi dibengkel ini lenkap alatnya. Dari mesin bubut, las ampe tukang pijat. Pijatnya pake mesin bor tapi.

Setelah dibuat lobang dudukan disc dibaut empat ke velg. Sekali lagi presisi kuncinya.

Masang master tonjokan rem juga mudah. Tinggal membuat pegangan dari plat terus dibaut dibawah pelindung kaki asli Byson

Wah sudah siap pasang. Tapi mesti dilihat dulu apakah disc berputar dengan sentris atau tidak

Nah kaliper juga nyusul dipasang. Buat melihat seberapa pasnya tempat untuk membuat penahan kaliper

Jika sudah dilihat pasnya tempat penahan kaliper, langsung las listrik besi 3 mm ke swing arm. Jadi ga perlu pake bolong-bolongin swing arm.

Gini nih jadinya pegangan kalipernya. Mirip asli ya....asli modif maksudnya

Nah kalau sudah keliatan begini keren kan? Benar-benar hasil yang memuaskan. 





Waktu 4 jam masang rem cakaram belakang tidak terasa lama. Karena selain banyak yang dilihat (motor-motor modifan Tole silih berganti datang) juga karena kru bengkel pada doyan ngoceh semua. Sumpah kalo ada lomba ngoceh awak bengkel pada menang semua kali.

Pas test drive rem cakram tidak langsung ciet loh. Karena memang masih membutuhkan adaptasi antara disc dan kampas remnya. Nanti deh dibuat tulisan lain untuk itu.

Apalagi ya yang mau diceritakan? Karena seperti kata pepatah. Foto berbicara seribu kata. Cuma tetap ada kesimpulannya nih yagn perlu diamati:
1. Untuk yang awam, survey sangat diperlukan. Agar tidak tersesat dirimba modifikasi. Poinnya cari bengkel yang berpengalaman, tahu jenis barang dari KW ampe asli, bengkel memiliki peralatan lengkap dan pengalaman kru bengkelnya.
2. Lebih baik mengawasi pekerjaan modifikasi, agar sesuai dengan keinginan dan cepat selesai. Ini pengalaman pribadi, kalo bengkel kaya tole, asal ada orang yg datang dan mereka lebih kenal, kerjaan yang dipegang bisa ditinggalin. Makanya kita mesti kaya anjing penjaga.
3. Sesuaikan modifikasi dengan budget. Karena kalo ngga bisa kena racunnya bengkel modif. Bayangin aja, nongkrong 4 jam , semua barang ditawarin dipasang ke Si Putih. Untung kuat iman, kalo ga jual diri yang ada.

Itu aja deh kayanya kesimpulannya. Ucapan terima kasih walau datang diakhir bukan berarti tidak menghargai. Paling utama terima kasih buat Madoen yang telah mengantar Papa Molly ke bengkel. Walau harus perang Bharatayudha sama istrinya. Sampai tulisan ini diturunkan belum ketahuan skor akhir berapa-berapa. Mudah-mudahan bukan talak 3 ya mad. Ciaoooooo

17 comments:

adhi said...

salam kenal papa molly..

byson saya baru dateng hari ini nih (insya ALLOH), langsung kpikiran buat nempelin cakram di belakang(pdahal motornya aja baru on the way, hehe)

itu pasang cakram kena berapa ya di tole motor..
kayanyabole juga...

thanx..

sena said...

om modifnya abis brapa duit??
bengkelnya di daerah mana??

Fajri said...

Mas, saya ada sedikit pertanyaan nih..

1. Total biayanya berapa?

2. Motor ada yang "dirusak" gk? misalnya di bor gitu..

3. Bengkelnya buka tiap hari gk?

Sekian pertanyaan saya, terima kasih..

Anonymous said...

budget brapa nih papa moly???

Tahu Bundar said...

Mantap pak motornya... Btw bapak suka touring ga?

Donar & Yesyua said...

Bengkelnya dimana bro? Trus biaya pemasangannya berapa?

dwg said...

makasih bgt atas infonyaq..kami terasa terbantu skali,maklum kami masih awam dan masih browsing soal disc brake blakang pada byson,makasih papa molly,salam persaudaraan by dwg -sby

peter lau said...

wah bang, makasih utk infonya ya, terutama tentang bengkelnya, bermanfaat juga buat kita,terima kasih

Anonymous said...

pak, saya mo tanya, skrg efeknya udah pakem blom pak? segimana pakemnya pak? balas pak ke email ini
cgit.qenzigit@yahoo.com

Keluarga Maulizal said...

To All, maaf baru ngeh kalo commentnya ga otomatis publish. Pada kesempatan ini saya akan reply satu persatu ya

1. Adhi total biaya Rp. 850 ribu dengan part KW 1 Tiger Revo Thailand
2. Sena, biaya sudah dijawab ya. Untuk bengkel lokasi di kemayoran, jadi masuk dari masuk dari bypass setelah pintu masuk ITC Cempaka Mas...nanti ketemu Kecamatan sunter disebelah kiri masuk aja gan...lalu 200 meter sebelah kanan ada deh tuh bengkel...posisi sebelum masjid.
3. Fajri pertanyaan 1-2 monggo dibaca kemabli di tulisan. Nah untuk jam buka, si Evnu ini kalo jumat menutupkan bengkelnya....katanya biar bisa khusyuk jumatan.....hari lain buka poll ampe jam 12 malam hehehehe
4. Anonymous...harga monggo dicek..
5. Tahu bundar ....touring sebenarnya suka...tapi karena ga ada waktu jadi susah touring.....
6. Donar....monggo dibaca kembali...
7. DWG....salam juga buat brother di Bandung ...
8. Peter....thanks juga dari keluarga maulizal mau mampir kemari
9.Anonymous....cek email ya bro dah ane balas....

BERMAIN VECTOR said...

Sudah dua tahun pakai cakram belakang Bysonnya ... adakah gangguannya Pak?

Keluarga Maulizal said...

Agan Bermain Vector.....byson saya piara hanya setahun lalu dijual hehehe...tapi setahun disaya ga ada masalah .....terus yang beli byson juga ga pernah komplain ya....mudah mudahan artinya ga ada masalah ya.....

budy santoso said...

om mo nanya paket cakram tiger revo sama ga seh ma bawaan blade?,
bisa ga di pasang di motor bebek ?
tolong bantu bales ke budyankerkids@gmail.com
terimakasih .

Keluarga Maulizal said...

Pakde Budi Santoso...maaf baru reply....untuk tiger sama blade secara paket bisa dibilang sama untuk rem belakang. Maksudnya kalo mau dipasang dimotor yang belum bercakram belakang kita tetap harus membuat dudukan baru, nah saya bisa katakan sama karena mau tiger ataupun blade kita bisa pasang kebebek kita dengan dudukan bar dari pekt tesebut. Jadinya akan beda kalo mau pasang rem belakang cakram blade ke tiger atau sebaliknya karena dudukannya beda.

Untuk pilihan antara paket tiger atau blade saya akan jawab lebih murah paket tiger karena sudah banyak ditoko toko aksesoris.

Semoga bisa membantu ya Pak Budi...

Salam....

Anonymous said...

Om,mau tanya. Itu dri adaptor cakram trus bracket kaliper kaLau d pasang harus tmbah ring Lg g?? Ato kh bisa Lgsung pLek n pas?
Terima kasih

Anonymous said...

Om,mau tanya. Itu dri adaptor cakram trus bracket kaliper kaLau d pasang harus tmbah ring Lg g?? Ato kh bisa Lgsung pLek n pas?
Terima kasih

Dimas Putranugraha said...

pak saya mau sharing aja ya. saya kan udh 2 taun pake byson tp sy pengen bget yg belakang ganti RDB tp sayangny saya blum punya budget dan masih ragu buat masang takut untuk jangka panjangnya ada masalah walau saya sangat tertarik luar biasa. ada beberapa blog yg bilang katany banyak keluhan konsumen yg mengeluh setelah bysonnya dimodif RDB, keluhannya macem2: master rem nya sering masuk angin, saat diinjak trasa kaku, pernah smpet blong, dll. bapak pernah setahun pake byson apa bener2 gada masalah apapun pak baik itu di master rem nya, kabel nya walau katakanlah 1 set RDB nya KW1? soalny sy baca d blog lain ngerekomendasiin yg part ori soalnya lebih nyaman, aman, dan presisi dan budgetny juga setara kualitas yakni kisaran 1,5 jt. setelah baca itu keraguan saya jd menjadi2 tp saya pengen banget buat tunggangan kesayangan saya yg udh 2 tahun setia mnjadi tunggangan aktivitas saya